• 0895-3918-23366 (Firman)
  • ksei.febundip@gmail.com

Pandangan Islam Terhadap Investasi

Pengertian investasi

Berdasarkan teori ekonomi, investasi berarti pembelian (dan produksi) dari modal barang yang tidak dikonsumsi tetapi digunakan untuk produksi yang akan datang (barang produksi).

Pada umumnya investasi merupakan suatu istilah dengan beberapa pengertian yang berhubungan dengan keuangan dan ekonomi. Istilah tersebut berkaitan dengan akumulasi suatu bentuk aktiva dengan suatu harapan mendapatkan keuntungan pada masa depan. Terkadang, investasi disebut juga sebagai penanaman modal.

 

 

Bagaimana Islam memandang investasi

Sedangkan dalam hukum Islam istilah investasi disebut mudharabah adalah menyerahkan modal uang kepada orang yang berniaga sehinga ia mendapatkan prosentase keuntungan.

 

Investasi sendiri melibatkan dua orang, pertama pihak yang memiliki modal tetapi tidak pandai dalam melakukan usaha / bisnis, kedua pihak yang tidak mempunyai modal tetapi pandai dalam melakukan usaha / bisnis. Kontrak investasi dalam Islam dikategorikan sebagai kontrak amanah, yaitu kedua pihak dihukumkan sebagai rekan bisnis yang saling membantu (pembagian untung dan rugi) berdasarkan modal dari keduanya atau kita kenal dengan musyarakah. Artinya, tidak ada pihak yang menjadi penjamin atas pihak yang lainnya.

 

Keputusan Majma Fiqh Al-Islami menyebutkan, “Investasi apa pun yang menjadikan pihak pengusaha (mudharib) memberikan keuntungan dengan kadar tertentu kepada investor, maka hal itu adalah haram. Karena sifat investasi telah berubah menjadi elemen pinjaman dengan janji keuntungan riba”.

 

Para ulama sepakat bahwa sistem penanaman modal ini diperbolehkan. Dasar hukum dari sistem ini adalah ijma’ ulama yang memperbolehkannya. Diriwayatkan juga dari al-Alla bin Abdurahman, dari ayahnya, dari kakeknya bahwa Utsman bin Affan memberinya uang sebagai modal usaha dan keuntungannya dibagi menjadi dua.

 

Menurut para ulama investasi bisa dikatakan sah apabila memenuhi 3 kriteria syarat berikut ini:

  1. Pelaku (investor)

Pihak yang dimaksud adalah investor dan pengelola modal. Kedua orang harus dalam keadaan baliqh atau mumayyiz (sudah dapat membedakan baik/buruk atau najis/suci, mengerti hitungan harga), Al- ‘Aqid (penjual dan pembeli) haruslah seorang yang merdeka, berakal (tidak gila).

 

  1. Akad perjanjian

Dalam melakukan akad perjanjian kedua belah pihak harus sama sama dalam keadaan sadar dan tidak dalam pengaruh paksaan. Karena akad adalah hal pokok atau dasar dalam terjadinya bisnis / kerjasama.

 

  1. Obyek transaksi

Objek transaksi sendiri meliputi 3 aspek, yaitu modal, usaha, dan keuntungan.

  • Modal sendiri harus berupa alat tukar seperti uang, emas, atau perak yang mempunyai kejelasan dalam nilainya. Modal tidak boleh berupa barang / komoditi, kecuali jika disepakati oleh kedua belah pihak untuk menetapkan harga barang tersebut dengan uang sehingga nilainya itulah yang menjadikan modal untuk menjalankan bisnis. Mengapa dilarang menggunakan barang komoditi? Ya, alasannya adalah karena ketidak jelasan besar kecilnya keuntungan saat pembagian keuntungan. Dan dari ketidak jelasan itulah yang menimbulkan kecurigaan dan pertikaian.
  • Usaha pokok dalam penanaman modal adalah dibidang perniagaan atau bidang-bidang terkait lainnya. Pengelola modal tidak boleh bekerjasama dalam penjualan barang-barang haram berdasarkan kesepakatan para ulama, seperti jual beli minuman keras, daging babi / anjing, bangkai, darah, jual beli riba, dan atau yang sejenisnya.
  • Keuntungan bisnis adalah hak absolut kedua belah pihak. Pembagiannya harus memenuhi syarat-syarat dengan yang sudah ditetapkan dalam hukum Islam. Pertama, diketahui secara jelas yang ditegaskan saat transaksi dengan prosentasi tertentu bagi investor dan pengelola modal. Perlu diingat juga bahwa prosentase bukan dari modal tetapi dari keuntungan yang didapat. Kedua, keuntungan dibagikan dengan prosentase yang sifatnya merata, seperti setengah, sepertiga, seperempat, dan sejenisnya.

 

Investasi yang berarti menunda pemanfaatan harta yang kita miliki pada saat ini, atau berarti menyimpan, mengelola dan mengembangkannya merupakan hal yang dianjurkan dalam Al-Qur’an seperti yang dijelaskan dalam Al-Qur’an Surat Yusuf 12: ayat 46-50.

 

Macam macam investasi

  1. Deposito Syariah

mekanisme deposito syariah ini cukup sederhana, nasabah memberikan modal kepada bank syariah untuk berbisnis.

Pembagian hasilnya nanti akan disepakati persen dikalikan hasil dan biasanya ada akad yang akan disetujui terlebih dahulu di awal dan hasilnya akan dibagi di akhir periode.

  1. Reksadana Syariah

imbal hasil dari reksadana syariah ini bisa lebih besar daripada reksadana konvensional.

Seperti yang kita ketahui, investasi reksadana ini sangat terjangkau, bisa dimulai dari Rp100.000 saja. Investasi reksadana syariah ini juga dilakukan pada efek yang sesuai dengan syariah. Reksadana syariah ini sendiri memiliki proses cleansing yang di reksadana konvensional tidak ada.

Proses cleansing ini sendiri adalah proses pembersihan kekayaan reksadana dari hal-hal yang dapat mengganggu status kehalalan dari uang yang didapat selama proses investasi berlangsung.

3.sukuk

obligasi syariah disebut sukuk sesuai dengan prinsip syariah. Sukuk ini sendiri sering digunakan oleh pemerintah dan ada juga perusahaan untuk mencari modal. Dalam transaksi sukuk ini, pemberi pinjaman atau investor tidak akan menerima bunga.

 

Tetapi, terdapat imbal hasil yang timbul dari manfaat penggunaan dana yang diberikan melalui sukuk ini. Sukuk yang dikeluarkan oleh pemerintah terdiri dari dua, yaitu sukuk tabungan dan sukuk ritel.Perbedaannya hanyalah pada sifat dari masing-masing sukuk ini.

 

  1. Saham Syariah

saham syariah adalah kepemilikan terhadap suatu perusahaan dengan menggunakan prinsip syariah, tetapi bukan saham dengan hak istimewa.

Saham-saham syariah ini merupakan saham dari perusahaan yang menjalankan aktivitas sesuai dengan prinsip syariah.

Biasanya, saham-saham syariah bukan perusahaan di bidang perbankan konvensional yang memberikan bunga, produsen rokok, alcohol, makanan haram dan perusahaan yang memiliki pinjaman mengandung riba.

 

Anjuran investasi dalam Islam

Pada nyatanya masih banyak orang yang enggan untuk menginvestasikan hartanya padahal dalam islam investasi dianjur kan dari pada menumpuk hartanya. Dalam islam pun melarang keras untuk menumpuk-numpuk hartanya sehingga tidak dapat memberikan manfaat untuk orang lain. Dengan investasi harta yang kita miliki dapat digunakan orang lain dengan syarat tertentu. Anjuran nvestasi juga tidak hanya dalam al-qura’an saja di dalam hadis juga terdapat anjuran untuk berinvestasi

 

Dalam ekonomi islam investasi merupakan kegiatan yang  tidak hanya mendatangkan manfaat di dunia saja melainkan di akhirat juga. Investasi juga  bukan hanya ditujukan untuk memperkaya investor saja akan tetapi lebih kearah memberikan mashlahah ke pada masyarakat luas. Namun,hal ini juga tergantung pada niat awal investor. Nilai – nilai syariat harus menjadi landasan utama dalam melakukan investasi. Dalam islam, investasi bukan hanya bernilai ekonomi,akan juga bernilai religi dan bentuk pengamalan agama seseorang.

 

Dengan investasi kita juga dapat belajar bagaimana mengelola keuangan kita dengan benar. Berinvestasi tidak perlu dengan modal yang banyak,bagi kita pemula untuk melatih diri kita agar mampu mengatur keuangan yang kita miliki kita wajib belajar berinvestasi secara sederhana saja. Investasi ini tidak jauh dari menabung yang mana sama-sama bertujuan untuk menghemat uang yang kita miliki dengan tujuan untuk mendapatkan manfaatnya. Investasi adalah salah satu cara kita untuk mempersiapkan masa depan,yang mana kita tidak akan pernah tau bagaimana kebutuhan yang harus kita penuhi di masa yang akan datang. Sehingga melatih kedisiplinan dalam diri untuk selalu mengelola uang dan menyisihkan untuk berinvestasi yang mana kedisiplinan merupakan salah satu karakter umat Islam.

 

Daftar pustaka:

 

https://id.m.wikipedia.org/wiki/Investasi

 

PANDANGAN ISLAM TENTANG INVESTASI

 

https://www.google.co.id/amp/s/www.finansialku.com/macam-investasi-syariah-indonesia/amp/

 

https://www.google.co.id/amp/s/www.kompasiana.com/amp/ulfakhairatun/anjuran-berinvestasi-dalam-islam_5857bc22937a612d198a2abc

Leave your message